Friday, March 18, 2016

Bossing people around is really tiring

Fix banget gue paling nggak suka kalo dikasih kerja kelompok. HIKS.

Entah mengapa dan bagaimana gue selalu ended up yang finishing segala kerjaan berbentuk makalah atau presentasi. Dan anehnya gue nggak bisa nggak niat atau masabodo meskipun gue udah capek. Sebenernya sih seringkali gue yang menawarkan diri, karena jarang banget ada yang inisiatif ngerjain duluan. Jadinya yha gue lagi deh mau nggak mau yang jadi bos buat nyuruh-nyuruh orang ngerjain ini itu terus ngasih deadline segala.

And truthfully gue sering banget ngerasa nggak enak setiap acting like a boss demi kesempurnaan hasil yang gue targetin, tapi mau gimana lagi kalo nggak ada yang ngatur pasti bakal chaos bgt deh pokoknya.

Bawaannya nge-batin mulu kerja kelompok tuh. BIKIN BAPER. Rasanya pengen sekali-kali jadi bagian yang kerjaannya paling ringan terus kecipratan nilai bagus sama yang kerja paling banyak. Sekaliii ajadeh gue sekelompok sama orang yang jago semua, biar mereka yang ngerjain dan gue cuma bantu-bantu dikit. Nah, ini malah jadi gue yang udah mah dodol bet sama matkulnya tapi disisain tugas yang berat. Terpaksa deh gue menutupi ke-dodol-an gue itu dengan skill lain yang sebenernya agak irrelevant dengan segala sesuatu yang berhubungan dengan arsitektur.

Alhasil dengan skill lain itu... gue tambah disibukkin dengan banyak hal diluar dugaan gue. BAH, MANTAPS KALI SEMESTER INI. Badai banget schedules gue. Untung masih sempet makan. Dan Alhamdulillah kegembulan ini masih melekat erat pada diriku. Walaupun ada efek samping lain yang terjadi dengan gue belakangan ini...

2 comments:

  1. sekali kali coba deh ngerasa bodo amat dan ga terlalu peduliin tugas kelompok. gua sih yakin, lu malah bakal ngerasa ga nyaman dan malah nyesel kalau ga bisa berkontribusi apa2 buat kelompok. cuma saran, kalau lu ngerasa terbebani bilang aja. anak2 ga bisa baca pikiran soalnya. kalau lu mau jujur dan bilang kalau lu capek mereka juga bakal ngerti kok. intinya tetep jadi diri lu aja tp jangan terlalu maksain buat perfect.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya justru inilah diri gue, nggak bisa masa bodo gitu aja :)
      btw makasi sarannya, suatu hari kalo gue udah berani juga bakal gue terapkan kok, mumpung gue masih terkendali gpp kan kalo gue cuma ngeluapin lewat tulisan :)

      Delete